Now you can Subscribe using RSS

Submit your Email

Rabu, 19 Mei 2010

8 bulan 20 hari

Silvia Rahayu
Kerasa ga kerasa .. udah 8 bulan 20 hari jadi ibu-ibu hehehe

meski dari jaman gadis udah di panggil ibu *secara ngajar anak2 putih biru plus mungkin dari tampilan muka juga dah tua :D*.. tapi resminya jadi ibu ya baru 8 bulan 20 hari ini.. terhitung sejak si tole yang cakep nan lucu lahir ke dunia ini ..

hmm... 9 bulan 2 hari di dalam perut dan akhirnya nongol dengan spontan ke dunia ini .. meski tanpa di awali tangisan tapi masih terasa leganya waktu sang baby boy bener-bener keluar.. kalau di itung-itung dari 9 bulan 2 hari itu yang paling kerasa ya kurang lebih 8 jam sebelum kelahiran hehehe..  masih inget rasanya yang "nikmat" menahan mules demi lancarnya jalan keluar baby Royyan.. di temanin suami tercinta dan kakak yang juga baru melahirkan 1 setengah bulan sebelumnya.. dan InsyaAllah kurang lebih 4 bulan lagi proses itu akan kembali terulang hehehe tapi request ya klo bisa kali ini jangan terlalu "mantab".. dan ga pake lama hehehe.

Kalau di ingat-ingat .. bener-bener apa yang di alami memang berbeda dengan apa yang di harapkan pada saat mengandung.. apalagi sebelum bener-bener menikah dan hamil. Dulu sebelum menikah pernah ada pikiran "bagaimana kalau aku punya anak, terus aku ngerasa anakku ga selucu keponakanku? gimana kalau aku lebih sayang sama ponakanku? bla... bla .. blaa" hehehe pikiran cetek seorang silvi waktu dulu yang di ketawain sama Ummi dan di sanggah calon suamiku saat itu.. Maklum pertama kali punya ponakan, bocah cilik putih yang lucu dan menggemaskan .. udah gitu bener2 involve.. bayi pertama yang bener2 di ikuti perkembangannya dari baru lahir mpe gede.. ikut proses dia nen-in, bacain buku, mpe bersihin pupnya .. lengkap deh mpe sering di bilang anak aku sendiri *ngaku-ngaku maksudnya .. :)*.

Tapi, selucu-lucunya anak kakak .. darah masih lebih kental .. *halah .. *.. my boy is soo cute dengan segala kelebihan dan kekurangannya ..  :).

Masih ingat, ketika pulang dari Rumah sakit bagaimana mendungnya perasaan kami berdua. Di awali dengan kondisi badan Royyan yang biru saat brojol, dan ga nangis.. vonis dokter bahwa Royyan Down syndrom serta bilirubin Royyan yang cukup tinggi sehingga belum bisa di bawa pulang. Berbeda dengan kepulangan 2 cucu terdahulu yang di sambut dengan meriah, kami pulang dengan pikirannya masing-masing, bahkan Kakak kedua saya pun sempat saya dapati sedang menangis. Satu-satunya yang ceria saat itu ya si abang Qq.. dengan semangat dia ajak Om Toninya main seperti biasa, tapi apa mau di kata yang ada di tolak karena saat itu suami saya sedang kepikiran Royyan. Belakangan kakak pertama saya cerita kalau dulu setelah tau kalau Royyan DS, sepanjang jalan dari Bandung ke jakarta dia menangis, memikirkan saya dan anak saya tapi ternyata saya malah tenang-tenang aja .. hehehe ga ketauan aja kali :D.

Hari ketiga saya sempet down sekali memikirkan Royyan, bagaimana nanti dia ke depannya? kenapa Royyan bisa begitu? kenapa anak saya? dan banyak pertanyaan lain? setiap melihat bayi kakak saya, saya merasa sedih mengapa anak saya ga sehat?. Melihat bayi-bayi lain saya kembali bertanya.. apa salah saya?? rasa iri ketika melihat bayi lain yang menangis, yang normal berkulit segar .. tapi begitu saya menengok Royyan yang saat itu sedang di sinar ..subhanallah hati saya menjadi tenang, saya menjadi yakin IA semuanya ada hikmahnya meski pada saat Suami saya mengabarkan kondisi Royyan saya pun berkata begitu, tapi kali itu saya benar-benar tenang dan saya bisa tersenyum lagi.

Ketika Royyan berumur 11 hari, berdasarkan hasil echo.. Jantung Royyan mengalami kebocoran. bukan hanya di salah satu sisi tapi pas tengah-tengah .. CAVSD + PDA. CAVSD artinya jantung Royyan bolong pas tengah-tengah, jadi yang seharusnya ada 4 ruangan tapi ini malah terbuka semua. sedang PDA ada lubang yang harusnya menutup pada saat lahir. dokter Jantung bilang "ibu jangan berpikir untuk menyalahkan diri sendiri, ini penyakit bawaaan dari lahir, yang dipikirkan adalah bagaimana nanti buat dedenya". kata-kata yang sama yang di ucapkan oleh dokter anaknya Royyan.  Setelah mendengar penjelasan dokter kita berdua hanya terdiam, dalam perjalanan pulang dengan taksi pun hanya diam masing-masing sibuk dengan pikirannya sendiri. Saya sendiri saat itu kembali bertanya-tanya mengapa anak saya? merasa bersalah pada Royyan dan suami. barulah ketika sampai di kamar tangis saya lepas.. sungguh berat dan ga pernah saya bayangkan sebelumnya, rasa bersalah semakin menumpuk di hati saya.

Baby blues syndrom mungkin datang menghampiri saya, tapi mungkin saya ga sadar. Saya merasa sendiri, saat suami pergi kerja semakin meranalah saya. Bayi saya ga nangis, dia tidur terus. dia ga mau nen .. di kasih lewat botol pun ga mau, sementara di kamar lain ponakan saya menangis dengan kerasnya dan menetek dengan pinternya. Bibir anak saya biru, tidak merah seperti bayi yang lain. Badannya lemas.. aaargh sempat saya melemparkan botol susu gara-gara stres Royyan ga mau minum. di kesempatan lain sempat saya hampir ingin memotong *maaf* puting susu saya gara-gara ketika di pompa ASI ga keluar..  >_<.

Ketika mertua saya datang, rasa bersalah semakin datang, saya merasa kecil sekali.. saya merasa bersalah karena cucu pertama mereka DS dan saya ga bisa maksimal ngasih ASI. saya sempat menangis, sampai-sampai suami saya mengira ibu mertua saya memarahi saya padahal engga.. tapi mendengar suami saya bilang "kita hadapi semuanya berdua" saya jadi tenang, lalu 5 hari berikutnya Royyan di boyong ke tempat menginap eyangnya .. berhubung eyangnya cuma sebentar di Bandung.

Melihat sayangnya eyang putri, eyang kakung dan tante2nya sama Royyan membuat saya bahagia.. alhamdulillah ya Allah ..

Selanjutnya di saat usia Royyan menjelang 4 bulan, awalnya cuma batuk biasa kemudian di sertai panas tapi akhirnya malah berujung ke UGD. 2 minggu menginap di RS.. dan  bukan sembarang menginap karena 7 hari pertama Royyan di inapkan di ruang intermediate care yang selanjutnya masuk ICU selama 3 hari. 10 hari bernapas dengan bantuan ventilator, mesin untuk membantu pernapasan yang artinya Royyan ga bisa napas sendiri, cerita lebih lengkapnya ada di sini.

Dan yang terakhir *amin.. moga2 ga ada lagi ya Allah*.. adalah ketika Royyan di operasi jantung tanggal 24 Maret kemaren, hampir 1 bulan di Rumah sakit.

Dan kini usia Royyan hampir 9 bulan, ya.. Royyan memang masih belum bisa merangkak lehernya pun masih belum kuat tapi 3 hari yang lalu ada perasaan bahagia yang datang menghampiri saya.. yaitu ketika Royyan dengan lantangnya berteriak "ba ta ta".. meski hanya sekali tapi rasanya selangit.. :D. kemudian kemarin dia mulai rajin berceloteh .. na nana , ba ba ba .. subhanallah betapa indahnya dunia jadinya *ini ga lebay loh .. ;) *..  perkembangan Royyan yang memang berbeda dari anak2 yang lain bener-bener bikin kita berdua bersyukur, meski pelan tapi kemajuan itu ada.. InsyaAllah.

Dan 8 bulan 20 hari ini benar-benar hadiah yang Allah kasih buat saya, mungkin inilah jalan yang Allah kasih biar saya bisa lebih dewasa dalam menjalani hidup, dengan di berikan Royyan.. Allah menyuruh saya untuk bisa lebih berpikir dan melihat lebih jauh lagi.. mungkin ini jalan Allah untuk membuat saya merasa special .. dengan di berikannya anak yang special.. Meski kadang esmosi masih sering menguasai hehehe namanya juga manusia biasa

Hmm... last

Just wanna say.. Royyan .. ibu sayaaaaang banget sama Royyan.. :x

Silvia Rahayu / Tukang Nulisnya

Blogger kambuhan yang menulis di saat kepengen dan ada waktu, masih labil sama konten tapi ttp bertahan sebagai blogger meski tak pernah blogwalking :p.

0 comments:

Posting Komentar

Coprights @ 2016, Blogger Templates Designed By Templateism | Templatelib