Now you can Subscribe using RSS

Submit your Email

Kamis, 10 Februari 2011

ASI vs SUFOR

Silvia Rahayu
baru baru ini berita mulai gencar lagi soal susu formula yang berbakteri  ujungujungnya makin mengaungkan pentingnya ASI buat bayi .. yups ASI alias Air susu Ibu emang paling yahud buat anak.. selain fresh from the oven istilahnya mah .. dari segi keuangan juga ekonomis .. haratis gitu loh.

Saya ga akan membandingkan atau membicarakan keunggulan ASI di banding sufor karena bukan ahlinya .. cuma ingin menceritakan pengalaman saya sebagai sorang ibu dari 2 anak yang pernah dan sedang berhubungan dengan ASI dan sufor.

Let see.. sewaktu saya sedang hamil anak kedua saya ikutan memfollow salah satu account twitter yang menggaungkan ASI banget.. tiap hari di TL selalu ada ibu yang memperlihatkan perolehan ASIP mereka.. ASI is the best lah .. dan kasian banget bayi yg dapet SUFOR.. ibunya engga banget deh. di rumah sakit tempat saya periksa kehamilan kedua juga terpasang poster yang mendukung ASI.. sampe ada poster yang intinya klo di kasih sufor anaknya jadi anak sapi .. haaaa hiks semakin tertohok dan jadi pengen lari nyumput di pojokan sambil pegang papan bertuliskan "guilty" gara-gara ngasih sufor ma royyan.. tapi.. anak ku bukan anak sapi kooook.. anak buenya doong... :'(.

Okay sebagai ibu yang pernah memberikan sufor pada anak pertamanya jelas2 saya tertohok .. secara sejak baru lahir Royyan sudah di kasih sufor.. meski awalnya niat pengen ngasih ASI eksklusif..sempet melakukan proses IMD meski gagal dan cuma bentar.. tapi kenyataannya memang lain.. Royyan punya kelainan jantung.. kondisinya g memungkinkan untuk nen langsung, kata dokter kasian nanti jantungnya bekerja terlalu cepat.. capek. akhirnya sang ASI yang di pompalah. tapi faktor mental saya berkata lain, ternyata minimnya pengetahuan serta tingkat stress membuat produksi ASI saya semakin menurun.. belum lagi ada komentar2 rada miring soal bagaimana saya ga ngasih ASI sementara kondisi anak saya begitu.. well okay lah .. ASI memang is the best tapi pada saat itu mau di gimanain juga saya berpikirnya kacus juga sie saat itu.. daripada saya malah stress gara2 ASI yang akhirnya malah membuat saya marah2 ga jelas stress ga jelas ujung2nya ga bagus buat anak saya mending udah deh .. dan akhirnya setelah ketauan hamil anak yang kedua royyan stop ASI.. usia 4 bulan..

setelah itu full SUFOR.. tapi tiap bulan alhamdulillah Royyan selalu naik timbangannya .. usia 5 bulan udah mulai makan buah.. tiap bulan memang sie dari segi pengeluaran mayan besar.. secara makin lama kebutuhan minum royyan semakin bertambah..

Oke itu tadi cerita saya dengan si SUFOR

sekarang cerita saya sama si ASI..

Sejak usia kehamilan 7 bulanan saya mulai belajar lagi soal ASI.. soal mitos2 yang banyak berkembang dan mampir ke telinga saya sewaktu menyusui royyan dulu.. yang pada akhirnya bikin saya bertekad buat full ASI buat adiknya royyan dan sekalian relaktasi lagi buat royyan.. rencananya memompa ASI jg buat masnya Rafiq.. demi membayar rasa bersalah saya ma royyan yg cuma ngerasain ASI sebentar.

Alhamdulillah waktu rafiq lahir colostrum udah kluar.. dan alhamdulillah meski proses IMD gagal alias Rafiq ga sampe nemu puting tapi waktu di coba lagi dia langsung pinter nen.. berbeda dengan kakaknya yang baru bisa nen langsung umur 5 hari . hari 4 ASI mulai lancar keluar. Dan bener-bener nekat ga menyediakan SUFOR di rumah demi program ASI ekslusif.. karena katanya klo ada SUFOR jadinya malah bisa2 ngasih SUFOR.

Ada satu kejadian di mana saya bener-bener di uji.. yaitu waktu hari ke 6,7,8 .. tingkat bilirubin rafiq meninggi badannya mulai menguning.. tapi saya g mau bawa dia ke rumah sakit buat fototherapy.. bukannya g mikirin anak cuma saya agak trauma bawa anak di rawat di RS.. belum lagi dulu juga mas nya sempet di fototherapy 2 kali. modal nekad dan keinginan kuat bahwa anak saya pasti bisa turun bilirubinnya asal di jemur dan minum ASI jadinya Rafiq stay at home aja.. meski bapaknya sempet bilang jangan suka ambil resiko ama anak .. ntar nyesel. neneknya juga udah sempet nyaranin buat di kasih sufor ..  hehe sempet bertengkar juga sama neneknya rafiq .. malam g tidur karena bolak  balik nenenin rafiq yang seperti ga pernah puas nenen.. tapi alhamdulillah ternyata Allah maha baik .. plus dukungan bapake saya semakin mantap ngasih ASI rafiq.. perlahan-lahan bilirubin rafiq turun dan kuningnya menghilang.. dan saya makin PD ngASInya..

sekrang usia Rafiq 4 bulan .. BBnya udah mencapai 7 kilo.. dan alhamdulillah sehat terus.. gigi juga udah tumbuh

yes.. itu pengalaman saya bareng ASI yg baru berjalan  4bulanan ini..

berkat 2 pengalaman itu saya g mau ngejudge ibu2 yang ngasih SUFOR ke anak ga sayang sama anaknya.. mungkin mereka bernasib sama seperti saya.. entah bayinya sakit atau alasan lain.. tapi klo ngasih sufor dengan alasan yang ga masuk akal sie ya kasian anaknya juga.. sekarang juga ternyata ada yang namanya donor ASI .. klo memang ibunya g bisa gasih ASI.. *ini yang g saya tau waktu jamannya Royyan dulu*..

dan selama ini juga saya belajar ternyata untuk menghasilkan ASI yang banyak g perlu namanya banyak2 makan daun katuk dll.. hehe berhubung ini pengalaman pribadi saya yang cuma makan makanan biasa.. dan terkadang malah lupa makan tapi alhamdulilllah ASI terus cukup buat rafiq.. tapi yang jelas sie jangan mpe terlalu capek dan g makan itu mah nyari masalah .. ah soal si ASI ini mending di bahas di lain postingan deh :D

Sooooo....

sebagai orang yang pernah dan sedang menjalin cerita dengan yang namanya ASI dan SUFOR.. cuma bisa nyimpulin apapun yang dikasihin ke anak lakukan demi kepentingan anak.. usahakan maksimal bila memang itu yang terbaik  buat anak ..

buat para ibu yang bisa ngasih ASI ekslusif ke anaknya jangan memandang remeh ibu yang ngasih SUFOR ma anak mungkin ada keterbatasan yang g kita mengerti.. dan anak yang di kasih sufor jangan di bilang anak sapi doong.. kasian kali :p.. tetep kasih semangat buat temen2 sesama ibu yang g bisa ngasih ASI

buat ibu yang ngasih anaknya SUFOR.. keep positif thingking dan jangan menyerah mencoba untuk memberikan ASI buat anaknya meski g ekslusif.. yakinlah ASI itu akan selalu ada asal kita berpikiran dia ada..

buat para bapak tetap dampingin dan semangatin istrinya biar produksi ASI nya meningkat.. keep her happy..masih makanan yg banyak kesukaannya isri..  happy thought dan perut kenyang bisa bikin ASI semakin banyak loh xixixi.. ah ini perlu ngasih mmuah mmuah buat suamiku tersayang .. #loh

okay .. udahan ah meski tetep posting teh ga jelas.. gpplah .. namanya jg corat coret .. hehehe

Silvia Rahayu / Tukang Nulisnya

Blogger kambuhan yang menulis di saat kepengen dan ada waktu, masih labil sama konten tapi ttp bertahan sebagai blogger meski tak pernah blogwalking :p.

0 comments:

Posting Komentar

Coprights @ 2016, Blogger Templates Designed By Templateism | Templatelib