Working mom, stay at home mom, full time mother dll

Ternyata jadi ibu jg ada pengelompokan2nya yah.. Saya dulu taunya klo di katepe pekerjaan mamah saya adalah ibu rumah tangga.. Kalo sekarang ada istilah FTM, SAHM .. Heuheu canggih.. Klo ibu2 yang kerja masuk kategori WM.. Nah klo ibu yang kerja tapi tinggal di rumah? Ooh mungkin WAHM ya? Working at home mom .. Ck ck ck
nah klo saya ? Sepertinya masuk kategori stay at home mom.. Tapi saya juga bekerja loh xixi #ngakunya .. Loh iya toh.. Pekerjaan saya mulai dari mandiin anak, cuci baju, nyetrika, masak, cuci piring, beres2 rumah dll.. Loh.. Itu pekerjaan kan? Buktinya ada karir yang namanya baby sitter dimana orang dibayar buat jagain anak.. Nah itu jg saya lakuin . Ada jg pembantu rumah tangga yang dibayar untuk melakukan pekerjaan2 yang juga saya lakuin setiap hari di rumah.. Nah tuh berarti saya jg bekerja kan?

Yah.. Itumah kewajiban atuh sebagai istri dan ibu..
Nah klo gitu gmn mereka yg bekerja yang memakai jasa baby sitter atau pmbantu rumah tangga karena mereka bekerja? Apa mereka bebas dr kewajiban2 itu.. Ya engga jg lah.. Teteplah malah mereka lebih hebat lagi.. Karena dobel job..

Yeh ini inti postingannya apa? Hehehe
jujurnya sie belakangan ini saya sebagai seorang ibu rumah tangga yang stay at home tanpa melakukan sesuatu yang bisa menambah penghasilan keluarga merasa keder alias kurang percaya diri.. Secara ada banyaaaaak wanita2 lain yang sukses jadi ibu tapi mereka jg bekerja, mulai dari yg kerja di rumah secra online sampe ke yg jadi direktur..
Secara history sejak saya masih baju abu abu.. Saya bercita2 untuk menjadi ibu rumah tangga, apakah ibu rumah tangga yg berkarir atau ibu rt yg bekerja di rumah ga nyampe kesitu cita2nya.. Cuma simple ibu rumah tangga yang selalu ada buat anak2 saya.. Karena sejak saya SD mamah saya sibuk "berkarir" di pasar dan ayah saya pun begitu.
Meski kadang ada keinginan untuk bekerja tapi itu hanya sebatas karena kebutuhan untuk bersosialisasi atau pengen eksis weh.. Tapi klo inget ini ngurusin rumah aja suka keteteran gmn klo kerja??

Klo di itung2 mulai pake seragam abu2 saya udah mulai belajar bekerja.. Sejak kelas 1 sma suka jualan kue di sekolah *keluarga saya mah ga tau tapi :D*, pagi2 ambil kue dijual pas istirahat pulangnya setor. Ga cuma dsekolah.. Sempet juga jualan kue lebaran, kalender mpe kambing door to door.. Akhir sma ikut ngeramein kancah perrentalan.. Alias jadi tukang jaga rental komputer, warnet, wartel mpe warung.. Ini sampe akhir kuliah D3. Sampe2 karena harus "bertugas" ga sempet gaul di kampus.. Ujug2 ada yang muji.. Haha padahal g tau aja itu teh kapaksa :D. Pas kuliah mulai semester 3 juga nyambi jadi asisten.. Lumayan padatlah jadwalnya.. Belum lg di mix ma tugas jaga warnettel di rumah.
Lulus D3 masih tugas asistensi dgn gaji pas2an.. Dilanjut dgn kuliah ekstensi malem2 dan pagi mpe siang kerja di salah satu LAZ di bandung.. Heuheu gawe modal nekat karena g punya kemampuan dan ptama kali kerja kantoran. Tapi g betahan lama kerjanya karena kena kasus.. Alhamdulillah g berapa lama dapet kerja lagi jadi guru di salah satu sma swasta.. Meski akhirnya resign gara2 teu lulus2 kuliahnya.
Lagi2 g lama nganggur selse wisuda dapet kerjaan lagi.. Di kantor yang ujung2nya musti keluar lagi gara2 saya nekat nikah sama sang jadi bos hahaha mayan kan penghasilan kerja yg ini mah.. Mana bosnya masih mudah cakep ga kalah dari aa rukh .. Abis itu pindah ke perusahaan lain yang bergerak di bidang yang sama.. Dan akhirnya kembali berhenti gara2 smpai 3 bulan mau nikah saya tetep suka sakit n badan ga gemuk2 hahahaha.. Dan berhentilah petualangan saya di dunia bekerja.

Let see.. Memang sie secara tahun dan penghasilan masih dikit itungannya meski saya bisa berhasil memupuk kekayaan sdr pada angka yg g pernah dbayangin sebelumnya.. Dan meski sekarang sudah berubah bentuk :D.

Nah klo diliat dr situ yah sudahlah toh saya pernah ngerasain bekerja.. Klo dibilang sayang udah sekolah tinggi tapi g dipake.. Loh siapa bilang? Wong kerja saja saya musti belajar lagi gara2 sewaktu kuliah cuma apal cangkem secara sering tidur juga gitu loh.. Toh di pekerjaan saya pelajaran kimia waktu masih berseragam g keluar.. Atau materi perkuliahan jg hanya sebagian yg dipake.. Tapi kuliah bukan cuma itu kan? Gara saya kuliah saya bisa bekerja dan ketemu jodoh saya.. Nah klo abis nikah g kerja bukan berati percuma dong saya kuliah.. Buktinya dapet suami keren dan anak lucu.. Dan lagian nanti bisa ngajarin anak juga kan gmn bikin animasi pake flash atau edit foto.. Minimal meriksa PR dia nanti.. Dari pada saya bekerja tapi anak diajar ma orang lain? #MembelaDiri

tiap orang memang punya pilihannya masing2.. Saya acungin jempol sama para ibu yg bekerja dan masih bisa menghasilkan anak2 jempolan.. Hebat! Tapi mungkin saya blm sanggup klo gitu mah.. Saya lebih milih fokus dulu deh ma anak.. Toh yang punya kewajiban nyari nafkah mah kan suami.. Hehe jadi inget kata suamiku kmrn waktu saya curhat kmrn soal ketidakpedean saya ini
"sok dinda kerja kantoran .. Rafiq mas bawa ke kantor di kasih susu formula aja.. Bla bla bla.. Mas lebih seneng dinda di rumah jagain rafiq .. Ngedidik rafiq.. "
atau kalimat mas yang komentar "mau gantian nyupir juga gimana mas kan gak bisa gantian nenenin rafiq".. Heuheu masing masing udah ada porsinya.. Bapake nyari duit.. Ibue jaga rumah n anak.. Klo ikutan kerja juga? Sek deh ntar2 aja klo anak udah rada gedean :D..

Hmmmm.. Jadi intinya? Hehe cuma mau nyemangatin diri aja secara tadi ngobrol ma temen yg mau mulai kerja online ikutan oriflame yg lagi lagi bikin saya kasepet.. Ini silvi ngapain aje kerjaannya orang mah pada udah bisa ngehasilin duit mpe berjuta2 tiap bulan.. Hadeuuh hadeeuuuh.. Ya Allah .. Rezeki mah semuanya Allah yang ngatur.. Allah tau lah kemampuan seorang silvi.. Sejauh ini masih belajar memanage rumah tangga dulu.. Klo udah lulus ntar juga dikasih yang lain.. Jangan liat yang lain.. Kata mas juga musti PD dong.. Musti ngerasa lebih hebat.. Tanggung jawab ibu bagian didik anak biar jd anak sholeh klo maksain kerja ntar anakku ga keurus sama aja bunuh diri.. IA rezeki mah udah ada porsinya masing2 ya..
Ada yang bilang jadi istri jg musti bisa nyari duit gmn klo tiba2 ditinggal suami duluan #yaAllahJangan yah.. Tapi da selama ga ditinggal Allah mah IA aman.. Tinggal minta nanti juga dikasih jalan keluar.. Tiap Anak udah ada rejekinya masing2 kan yah..

Btw ini judul ma isi nyambung ga sie? Yah apapun panggilannya yang pasti saya mah pekerjaannya ibu rumah tangga.. Tapi mun di ktp mah ceunah pekerjaan : mengurus rumah tangga heuheu..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar