Aku dan muntah

Postingan ini di tulis mulai @kM22 menuju jakarta,

heuheu tiba2 iseng pengen nulis soal aku dan muntah hihiy rada jorsey sie bahasannya cuma gara2 barusan rafiq muntah di mobil jadi aja terinspirasi :D

okelah, bukan pertama kalinya sie rafiq muntah, sejak lahir ya sering olab ma muntah. Dulu masnya pun sama .. Jangankan kedua anak saya, saya pun sering sekali muntah mulai dulu waktu kecil tiap di suruh minum obat, atau ketika mulai sekolah SMA hampir tiap bulan pasti muntah ibaratya acara pasti tiap "dapet" lah. setelah menikah giliran muntah karena hamil soo muntah bukan "kegiatan" langka buat saya.

Tapi sampai sekarang aslli masih g bisa tahan sama baunya itu, baunya masih bikin saya tersugesti buat muntah, cuma liat orang muntahpun bikin perut terasa bergejolak dan seolah g mau kalah ingin melakukan aktifitas yang sama :(.

Alkisah dulu sewaktu saya masih berseragam putih abu, ada waktu dimana terjadi acara muntah berjamaah, kejadiannya waktu acara DKM keracunan makanan semua peserta muntah2. Saya yang seharusnya gpp karena g ikutan makan malah ikutan meramikan acara, pasalnya semua orang disuruh ikut ke rumah sakit dan dalam perjalanan masih banyak korban berjatuhan, dan waktu sampai RS heuheu muntahan bergelimpangan di mana2 .. Jd manalah mungkin saya tidak ikut meramaikan suasana #gubrak. Walhasil ikutan sumbang muntahan di lantai RS. Dan paling mengerikan adalah itu muntahan g cuma keluar lewat mulut tp lewat hidung pulak*Aaih aih kurang leluasa mereka keluar klo cm lewat mulut doang rupanya :P*

berikutnya, kira2 sejak kelas 2 SMA muntah menjadi salah satu aktifitas rutin yang musti saya jalanin setiap mendapatkan tamu istimewa.. Sejak saat itu alhasil tiap pertama kali datang tamu istimewa bisa dipastikan saya memilih untuk tidak makan #what hehe mikirnya klo g ada yg mau apa yg mau keluar? Heuheu. Tapi sempat ada kejadian saat saya harus jauh jauh ke jatinangor pada hari pertama saya, saat pulang badan udah meriang utungnya diantar teman jadi ketika perjalanan pulang salah seorang teman menyiapkan kantong kresek buat bakal calon muntahan, tp alhamdulillah g kejadian muntah di bus. Sepertinya muntah itu tau waktu, dan g mau masuk kantong kresek dia memilih untuk keluar di saat perjalanan menuju rumah langsung mendarat di jalan gang *ups mulai bergejolak nie perut inget kejadian itu :p .. #Dem bau muntahan bekas td tercium lagi :(*

lanjut..
Another memorable moment with muntahan adalah saat pembuatan pasport di imigrasi. Tepatnya si hari pengambilan foto. Hari bersejarah banget secara pertama kalinya bikin pasport gituloh, tp apa mau dikata saat itu hari pertama juga, foto yg mustinya berisikan wajah sayah yg cantik menawan #gubrak malah diganti dengan wajah saya yang pucat pasi dan g jelas .. Ya eyalah sesaat sebelum pengambilan foto saya sempat pingsan yg kemudian disusul dengan bermuntah ria di kamar madi kantor imigrasi.. #Great! . Hemmm mungkin gara2 itu jg itu pasport mpe abis masa berlakunya g ada tanda2 cap mendarat disana =)).

Another memorable moment with muntah
adalah waktu saya kebagian jaga mas royyan .. Ada saat dimana waktu itu saya sedang hamil trisemester pertama, royyan kebetulan pasca operasi dan karna pneumonianya ada byk lendir di paru2nya. Berhubung kondisinya jd memang sangat bagus klo royyan muntah. Kebetulan saat itu efektif sekali poktepok punggung royyan si lendir akhirnya menyeruak ingin keluar dan muntahlah royyan. Dan seperti biasa setiap royyan muntah musti sekuat tenaga menutup mulut dan tarik napas dgn baik2 biar g ikutan mual dan muntah :(. What a difficult situation secara saat itupun mual sering datang akibat morning sick.

Ada saat ketika mustinya saya yang harus membersihkan muntah malah ikutan mengotori lantai dengan muntahan saya :(

dan sampai sekarang saya masih belum berhasil mengatasi rasa mual yg tiba2 datang tiap mencium bau muntah, bahkan tiap suami saya mengeluarkan suara akan muntah akan dipastikan saya sedang melihat kearah lain sambil mata terpicing dan bahkan klo bisa menjauh :(. Bukannya mendampingi memijit mijit pundaknya atau bahkan membersihkan :(. Klo sama anak sendiri okelah musti bisa mendampingi dan bersihin tp klo udah suami .. Maaf pisan lebih baik saya menjauh, seperti waktu kmrn2 pas suami panas tinggi, untungnya ada ibu mertua saya saat itu, jd beliaulah yg mendampingi suami, untungnya suami udah ngerti dan g masalah waktu saya hanya berdiam diri di luar dan g masuk kamar .. Drpada ikutan muntah malah tambah berabe :(.

Hmm sepertinya sudah waktunya mengakhiri postingan ini berhubung sepertinya si muntah keGRan berasa dipanggil keluar #ohTidaaak. Dan jg udah mau nyampe BKPM pula nie :)

bubye long weekend.. And if i can bubye throw up .. Plis .. Amiiin

2 komentar: