Now you can Subscribe using RSS

Submit your Email

Selasa, 28 Agustus 2012

not working?!

Silvia Rahayu
mantengin TL lalu membaca sebaris kalimat

"as a woman bukan berarti hanya ngelendot suami, bekerja karna  ga mau bergantung sm suami"

aaah jd juga inget pernyataan salah seorang teman

"ga mau jd beban suami", atau "malu klo minta terus sama suami", ketika saya ngajak ngobrol soal nyari duit.

ok, saya mah g kontra sama wanita bekerja sok ajah. cukup paham kalo bekerja sebagai salah satu wadah aktualisasi diri buat para wanita, atau mungkin sebagai salah satu usaha para istri untuk membantu perekonomian keluarga yg memang perlu untuk terjun langsung mencari uang demi kehidupan toh mamah sayapun melakukannya. dan saya juga ga jarang ada keinginan untuk bekerja.

saya sendiri meski tidak bekerja terkadang ingin melakukan sesuatu demi mengasah otak dan kemapuan agar tidak semakin berkarat dan mati lalu semakin lama makin bodoh dan telmi -_-" #hiks.

yang saya ga pahami kenapa ada pernyataan bahwa istri yg g bekerja itu berarti menggantungkan hidupnya sama suami? atau kenapa ada pernyataan "malu jd beban suami" ? *padahal saya jg pernah ngerasa gitu jg ketang hihi*

sementara dalam islam sendiri jelas mana tugas istri dan mana tugas suami, tugas suami ya menafkahi istri. istri dirumah mendidik anak. bukannya gitu yah?

pernah saya bertanya pada suami "apakah saya jadi beban karena saya g kerja?" yang ada suami saya marah akan pertanyaan saya, suami saya bekerja untuk keluarga dan lebih ridho klo istrinya d rumah jaga anak2 ngapain kerja klo akhirnya anak di pegang sama orang lain?

menurut saya para istri yg memutuskan untuk g bekerja bukan berarti menggantungkan hidupnya sama suami toh yg ngasih rezeki kan Allah, masalah gimana klo ada apa apa ntar sama suami lalu istri g punya pegangan karena g kerja lah klo Allah masih mau ngasih rezeki pasti akan datang dari jalan manapun yg g kita duga. toh kita ga kerja pun bukan berarti ongkang ongkang kaki nunggu duit doang dari suami kita istri tinggal dirumah juga masih "kerja" kok hehe noh ngejar ngejar bocah yg ga mau diem dari pagi mpe malem jg pan cape ;). dan belum tentu juga dengan bekerja kita diberikan rezeki yg lebih sama Allah, buktinya ada istri yg jd wanita karier dengan prestasi sangat oke penghasilan ratusan juta tp g bahagia karena suami g ridho dan anak tertelantarkan lalu akhirnya memilih resign.

klo masalah malu jd beban suami atau malu klo minta terus sama suami, wah gimana kabar kehidupan kamar klo misalnya dibalik suami yg malu klo minta hubungan suami istri karena misal keseringan mintanya?mau minta kemana lagi coba sang suami??  *analoginya vulgar teuing tapi namanya jg misal :D*.

klo saya sih ya simple aja suami kerja buat siapa? buat keluarga kan? trus sayang banget dong klo duitnya g dipake sama saya sebagai anggota keluarga hihihi #kacow.

kasarnya yg jadi baby sitter atau pembantu aja digaji buat ngegantiin tugas ibu and istri d rumah jadi klo kita ngerjain semuanya sendiri pantes dong klo kita dapet gaji juga dan mustinya lebih besaaar da pake cinta ngerjainnya jg ;) #hihiw *meski niat utamanya ttp pahala dr Allah atuh yah kan?* , lalu kenapa musti malu sama suami? toh yg ngasih suami rezeki juga Allah yg mungkin rezeki itu memang hak kita cuma datangnya lewat suami. sama aja kayak istri yg kerja rezekinya lewat gaji dari bosnya.. iya kan?

working or not working semua itu pilihan pastinya yg penting suami ridho anak bahagia  dan pastikan niat kerjanya bener. dan saya tetep masih kurang sreg sama  pernyataan2 di atas tadi ;).

Silvia Rahayu / Tukang Nulisnya

Blogger kambuhan yang menulis di saat kepengen dan ada waktu, masih labil sama konten tapi ttp bertahan sebagai blogger meski tak pernah blogwalking :p.

1 comments:

  1. Menurutku sih say, bekerja / tidaknya seorang istri tergantung ijin suaminya, kebanyakan istri bekerja itu karena merasa belum cukup akan kebutuhannya, jd berniat untuk bantu suami, karena kebanyakan istri pengennya mah menikmati hidup dgn shopping dan menghabiskan waktu dengan anaknya, betul ga? tapi ada juga denk yang memilih kerja dengan alasan suntuk/ga betah dirumah dan lebih memilih karir biar lebih eksis padahal gaji dari suaminya sudah memenuhi (menurutku dia kurang cinta anak dan kurang suka dirumah).

    Suamiku sendiri kurang suka aku kerja kantoran yang full diluar rumah dari pagi ampe sore karena motto suamiku itu (uang istri punya istri, uang suami punya keluarga), jadi dari segi keuangan keluarga g nambah, hanya saja suamiku lebih suka aku tetap mengupgrade diri (dalam hal apapun tidak hanya dunia percodingan, dunia dapur dengan masak memasak, dunia anak dll).
    Dan sekarang saya kerja dirumah cari projek sampingan keluar sewaktu-waktu (tapi kadang suka tergiur lagi buat kerja kantoran biar ada temen ngerumpi -_-) dengan alasan bukan karena "ga mau jd beban suami”, atau “malu klo minta terus sama suami" tapi enak aja klo punya uang sendiri, lebih bebas berbelanja jika pengen sesuatu (misal mau kasih surprise buat kado suami, ngasih sesuatu buat adik&keluargaku, dll yg diluar budget anggaran keluarga bulanan :D )

    Hehehe tapi g tau juga ceritanya klo dah punya anak 2 kayak mpi sekarang.

    So, kerja / tidak tugas istri dan ibu tetap number 1, service suami dan mendidik anak-anaknya.
    Hehe sowry kepanjangan, nanti bagi-bagi ilmu dunia tentang anak ya ;)

    BalasHapus

Coprights @ 2016, Blogger Templates Designed By Templateism | Templatelib