Now you can Subscribe using RSS

Submit your Email

Senin, 25 November 2013

ketika bue galau

Silvia Rahayu
siang siang tetiba curhat via imel ke pae, soal kerinduan masa masa gadis dulu, bisa bekerja diluar g seharian di rumah.

soal iri meliat mereka yg sudah memiliki anak tapi masih bisa eksis di dunia kerja, punya prestasi dan dibilang hebat. sementara saya hanya sebatas IRT udah usaha sampai badan pegel, mulut berbusa teteup ada aja komentarnya yg bikin saya merasa klo saya bukan ibu yg baik dalam mendidik anak :(.

sementara mereka yg bisa berkarir/berbisnis dan jadi ibu selalu dibilang hebat heuheu episode rumput tetangga lebih hijau dari rumput di rumah sendiri :p.

Sebenernya g perlu keluar rumah sih, cukup didalam rumahpun skrg banyak ibu ibu yang bisa sukses punya usaha, tapi saya sepertinya buka tipikal orang yg bisa membagi waktu dgn adil salah salah waktu untuk anak2 atau suami terpakai :(.

bukan mencari2 alasan, tapi karena saya pernah mencoba dan hasilnya adalah lebih fokus sama kerjaannya daripada sama anak or suami :(,  g jarang jadi lebih super gemes sama anak karena merasa mereka g mau ngertiin saya yg mau ngerjain kerjaan padahal justru harusnya mereka prioritas saya :(. suami jg protes karena saya jd sering begadang jdnya malah g merawat diri, dan sakit.

Dan sampai sekrang saya belum menemukan sesuatu yg bisa saya kerjakan dirumah yg bikin saya enjoy tp tidak membuat saya melupakan tugas utama saya :-(.

back to imel, beginilah balasan yg saya dapet dari suami saya :
------------------------

Banyak orang yg salah dalam menempatkan posisi IRT. Dalam islam mendidik anak itu seperti memahat batu.. Terlalu lunak ga berbentuk.. Terlaku keras pecah.. Tapi kalau sabar, telaten, konsisten.. Hasilnya akan luar biasa..

Membangun gedung pencakar langitpun paling lama cuma menghabiskan waktu 5 tahun.. Tapi mendidik anak.. Sampe punya cucu pun tugas mendidik dr Allah ga berkurang. (Contohnya aku yg masih dididik dan jadi pikiran orang tua, hiks).. Jadi tugas mendidik anak itu tugas yg mulia.. Dicatat dalam al-quran smpe banyak ayat.. Tapi hanya bbrp ayat saja tentang perempuan yg dibolehkan bekerja di luar.. Itu pun krn kondisi yg sangat terpaksa..

Sekarang.. Siapa yg dinda ikuti?

Di al-quran juga dijelaskan bahwa di akhir jaman, orang2 yg berpegang teguh pada al-quran dan sunnah menjadi orang yang asing di masyarakat. Berbeda dengan "pemikiran" orang yang "merasa lebih tahu" daripada al-quran..

Mas percaya pada dinda untuk mendidik anak-anak mas.. Mas menempatkan harapan yg besar atas anak2 hasil didikan dinda.. Ingatkan mas kalo mas sering ga sabar ama anak2..

----------------------

Pada akhirnya saya berpikir wanita wanita di jaman Rasulullah tidak semuanya menjadi seorang saudagar kaya ahli berdagang seperti ibunda siti khadijah, Siti Fatimah putri nabi pun mengerjakan pekerjaan rumahnya sendiri, padahal klo dibilang anak nabi gitu loh tinggal pengumuman pasti ada yg mau jd artnya siti Fatimah kasarnya mah.

tiap orang punya jalan hidup masing masing .. g semuanya juga seperti siti Aisyah, yg merawikan banyak hadis dibanding istri istri nabi lainnya. aah hal ini bikin saya mikir lagi, just do your best in your own way to be a better person in Allah eyes karena pada akhirnya itu kan tujuannya.

jalan buat masuk surga g musti harus jadi ibu rumah tangga yg serba bisa dan berkarir juga toh,  klo maksain tapi ujung2nya g bener piye? atau maksain tp niat awalnya adalah demi agar dihargai atau g malu sama orang lain yg sama sama manusia bukan sama Allah piye?. yg pasti klo sering dibilang tiap anak itu beda maka setiap ibu ibu juga begitu yah.. g ada yg sama hehe.

klo kata pae produktip memang harus selalu menghasilkan uang? suami sama istri beda kewajibannya, mending hidup seada2nya dari penghasilan suami daripada istri saya musti kerja, gitu kata pae.

Dan sejauh inipun suami g pernah meminta saya untuk mencari uang di rumah, cukup perhatikan anak dan didik anak2.. jd ngapain juga galau yah? *hehheh bue lieur*. secara hati juga masih ga ridho klo liat anak deket sama orang lain.

cuma teteup nih kudu cari aktivitas biar g jenuh di rumah, tapi teteuuuup pengen sekali kali ketemu orang dan ngobrol langsung bukan cuma via aplikasi ceting doang :(,

jd pengen nyanyii
IRT juga manusiaaaa, punya rasa punya hatiiiii..

butuh disupport, disemangati dan dihargai bukan hanya di liat sebelah mata atau dinilai2 .. karena mau gimanapun jd ibu itu g ada buku pegangannya everything is learning by doing .. g ada yg salah g ada yg bener semua tujuannya 1 buat anak. yg udah jago soal anak g perlu nyalah2in, yg ngerasa lebih pinter jadi ibu jangan mengecilkan yg lain, yg udah sukses ngurus anaknya jgn beranggapan yg lain g usaha. gimana pun .. setiap ibu itu beda dan setiap ibu yg beda itu punya anak yg dimana setiap anak itu berbeda.. jd semuanya emang beda..

Silvia Rahayu / Tukang Nulisnya

Blogger kambuhan yang menulis di saat kepengen dan ada waktu, masih labil sama konten tapi ttp bertahan sebagai blogger meski tak pernah blogwalking :p.

1 comments:

  1. Jd merasa senasib, udh cape2 urus rumah tangga yg bejibun msi ad salahnya jg, pdhl ni badan berasa mau rontok.. Apalagi pas suami blg kerjaan saya lama.. Ya ampun sedihnyaaa, jd ngerasa g dihargai, sampe ujung2nya dibahas saya yg ga berkarir di kantor. Smua dipendem sendiri, g brani curhat ke ortu, saking merasa malu banget sm keadaan aku :(((

    BalasHapus

Coprights @ 2016, Blogger Templates Designed By Templateism | Templatelib