Kapan punya adik?

Klo ditanya kapan idealnya ngasih adik baru sama anak kayaknya g ada yg ideal hehe. Tapi berdasarkan pengalaman pribadi tiap anak usia 2tahun ngasih adik baru kira kira begini

Lets see..

Jaman Rafiq dapet adik Raihan, beda umur 22 bulan
Sejak hamil rafiq doyan cium cium perut ibu, udah sering diajak ngobrol sama dd diperut, doain dd biar sehat dan nanti maen sama mas rafiq, klo bobo udah diposisikan untuk ganti peluk ibu dari belakang. Tiap ke dsog periksa dd pun sering dilibatkan dan dikasih tau perkembangan adiknya.
Pasca lahiran alhamdulillah bawaannya pengen cium adik, pegang adik, klo periksa dd jg dokternya sampai heran karena kliatan sayang bgt sama adik dan g cemburuan, klo bobo karena sudah dibiasakan peluk belakang jd jarang rewel, urusan quality time jg karena doyannya emang baca buku jd sambil nenenin ibunya bacain buku masnya. Sering dilibatin jg sama kegiatan adik, nemenin adeknya berjemur, bawain popok adek, jagain adek klo ibu lagi mandi atau masak dll.

Klopun ada saat saat dimana bikin emosi ya namanya juga anak kecil, pengennya maen sama adik tp g paham klo masih bayi g boleh ditarik2 atau masih heboh lari2 deket kepala adik, adiknya suapin makanan, dll. Menurut rafiq ya gpp tp lain kan menurut kita.. Akhirnya kitanya yg heboh.

Rafiq dapet adik baru reva.. Beda umur 4tahun an

Makin ngemong, adek kecilnya disayang.. Meski rajin berantem sama adek gedenya alias Raihan tapi ya namanya jga anak2.. Dikit rebutan dikit2 berantem atau kadang saking semangatnya maen tangan rafiq g kontrol lalu mukul adeknya.

Sering bilang "ibu mas sayaaang adek kecil".. Sejauh ini g ada ucapan atau perbuatan yg menandakan cemburu sama adek kecil, tapi klo nyari perhatian ya pastilah dari dulu adaa aja caranya rafiq nyuri2 perhatian mulai "ibuu rafiq bobonya pengen dipeluk sama ibu", meski lebih seringnya "rafiq pengen peluk adek". Klo adeknya ada yg merhatiin Rafiq jg pasti nyari cara buat diperhatiin mulai yg biasa mpe ekstrim hehe.

Raihan dapet adek Reva, beda usia 22 bulan

seperti halnya Rafiq dulu, Raihan termasuk baby lover, sayang sama adeknya doyan cium cium. Cuma beda sama masnya yg sejak ddnya masih dalem perut udah diposisikan buat peluk ibu dr belakang Raihan g sempet, hehe soale peluk di belakang masih bagiannya Rafiq. Jadinya g jarang klo giliran bobo Raihan pake acara nangis dulu klo pas adeknya lagi nenen sama ibu. Suka minta adiknya di taro dulu, atau musti dia yg digendong, endingnya biasanya ibunya sambil meluk anak kanan kiri 1 nenen satu bobo atau raihan tiduran di paha ibu (yg paling gede biasanya cari posisi sendiri entah peluk ibunya atau akhirnya meluk adek kecil).

Alhamdulillah Reva termasuk bayi sholehah yg paham ibunya rempong, jd dia suka bobo sblm jam tidur mas2nya atau meski blm bobo reva anteng jadi ttp jam tidur mas2 g keganggu.
Beda waktu jaman rafiq-raihan dulu, Rafiq sampai tidur jam 11an karena setia nunggu ibunya selse nenenin adek dulu, adeknya g selse2 rewel minta nenen mulu hehe dan ibunya belum pengalaman juga :D.

Klo boleh dibilang raihan jinak sama adek, sering sayang sayang, klo adeknya mandi dia kayak masnya ikutan sigap mulai dari duduk nontonin sampai pengen ikutan nyabunin or bersihin adek, klo udah selse mandi juga pd sigap lgsg ke kasur nyiumin adek lagi .. Kadang maen ciluk ba atau ngajak ngomong.

Tapi klo dibilang sejak ada adek suka cari perhatian ya iya, namanya juga anak kecil masih pada pengen diperhatiin ibunya, jd yah kadang minta gendong terus, kadang klo udah minta gendong trus adiknya nangis pengen nenen ibunya minta ijin buat nenenin Raihan suka bilang "au au" sambil geleng2 alias g mau tapi biasanya klo dibilangin adeknya kan haus pengen nenen dll atau dialihin dgn sabar lama2 Raihan mau lepas gendongan. Tapi klo ibunya lagi g sabaran trus raihannya langsung dilepas buat nenenin si kecil so pasti anaknya bisa langsung tantrum hohoho.

Jadi klo dipikir pikir mungkin pertanyaannya yg bener adalah siapkah kita ortunya ngasih adek lagi?

Soalnya menurut saya setelah direnungkan sih itu kesiapan kita buat sabar ngasih pengertian sama kakak soal adik baru, kesiapan kita buat rempong dan membagi perhatian yg diperluin baik buat kakak sama adiknya biar g muncul itu rasa cemburu, kesiapan buat kita alias saya buat malem2 terjaga bulak balik ngurusin bayi, dan 2 balita yg kadang masih suka ngompol malem malem atau gelisah malem2.. Kesiapan buat kita ortu terutama ibunya ngatur emosi sehingga paham apa yg dipengenin anak, g gampang marah2 meski badan cape seindonesia raya sehingga aman telinga ini dari denger nangis dan aman mulut ini dari bawel. Kesiapan dari bapaknya juga bikin si kakak lebih nempel sama bapaknya biar ibu bisa lebih leluasa momong bayi baru. Jd meski fokus ibu ke bayi .. Si kakak juga merasa haus perhatian karena ada bapaknya yg ngasih perhatian buat dia yg bikin dia nyaman.

Karena sekiranya kita bisa ttp kasih perhatian yg optimal buat kakak, insyaAllah kakak jg g akan cemburuan sama adek karena yg anak tau kan mereka pengen disayang sama ortunya terutama ibu karena waktu bareng ibu lebih banyak dr sama bapak, klo ibu lebih perhatian sama adek yg baru pastilah mereka marah sedih dan lalu cemburu.. Akhirnya nyari nyari cara buat dapet perhatian dgn jalan halus mpe ekstrim.
Yah kita aja lah klo suami lebih mikirin kerjaan aja kan pasti ngambeuk heuheu.. Woo dari yg mewek sendiri mpe marah marah to? :D

Jadi hasil pemikiran semaleman .. Poin poin yg sepertinya musti dipikirkan saat mau ngasih adek baru sama anak adalah .. Kita(ortu) siap ga?? Bukan mengukur kesiapan anak.. Karena sampai kapan juga anak g siap klo perhatian ortu terutama ibunya berkurang, contohnya ponakan saya yang udah SD aja .. Begitu dapet adik baru ada masanya juga dia cemburu sama adiknya, saat ummi abinya ngajak adiknya pergi tp dia g diajak ya cemburu juga. Percikan percikan cemburu itu akan datang tak peduli saat umur anak berapa saja, apa kita bisa menyiram percikan cemburu itu biar padam atau malah bikin makin besar? #tsaah :p.

Hehe teori ini hasil pemikiran saya saja sih berdasarkan pengalaman peribadih karena bagaimanapun saya bukan praktisi parenting hahaha..

Pemikiran ini didasari pengalaman dalam semalem bisa bulak balik bangun buat nenenin yg kecil, nenangin yg tengah, ngajak ke wc yg tengah n yg paling besar karena ngompol, ambilin minum buat yg haus yg hauus.. Nenangin yg tengah yg kebeneran lagi panas badannya, klo dirasa rasa ya rempong tralala trilili.. Tidur g puguh karena beberapa x bangun untuk 3 anak tapi ya namanya juga resiko punya 3 anak balita. Klo siangnya g bisa jaga emosi wilujeng sering dengerin suara tangisan deh, klo berat sebelah wilujeng ada yg ngambeuk ngambeuk deh mulai dari demo halus sampai demo pake kekerasan heuheu lempar lempar maenan maksudnya :D.

Jadi kembali kapan idealnya ngasih adik? Tanyakan pada diri ortunya .. Udah siap? Saat ibu dan bapaknya siap insyaAllah anaknya juga bakalan siap.. :D

Ps :
yah klo teorinya salah berarti teori ini hanya berlaku pada the widodos :)) #ikiPiyeTo.. Hehe yah karena tiap anak ya memang berbeda to ? :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar