Meninggalkan vs ditinggalkan

Malam minggu di tinggal sama duo Mas yang pada keukeuh ikut bapaknya miting, hiks bue sama Reva ditinggal berdua doang.

At first excited, Revaaa... kita berdua aja di rumaah, tapi lama lama pas makan malam cuma berdua asa sepi, apalagi pas ngelonin Reva bobo kok rasanya ada yang kurang yah?, biasanya bue sibuk "berceloteh", entah nyerewetin duo mas yang pada g mau diem, rebutan milih buku buat dibacain, bacain buku buat duoR, atau ngerayu biar cerita aja g usah baca buku heuheu.. dan tadi cuma maen berdua aja sama Reva, nenenin trus si neng langsung bobo.

#lebay kali yak secara bue juga suka keluar rumah sendiri atau tiap siang dan malem juga kan anak2 bobo juga otomatis rumah sepi, tapi entah ya.. fakta bahwa si dua bocah ceriwis itu pergi keluar tanpa buenya meuni asa ada sesuatu yang hilang (hahaha asli lebay yah padahal g sampai seharian).
Atau lebih karena mereka keluar dan bue masih aja di rumah ? Hahaha bilang aja pengen jalan2 juga buee :)).

Mungkin logikanya sih yah ketika kita meninggalkan orang lain ya kita bisa move on, seperti halnya kedua anak itu klo pergi tanpa ibunya ya mereka fun2 aja, malah kadang bisa lupa sama ibunya :p, sama halnya klo bue ke pasar sendirian kan suka asik weh belanja milih2 sayur eeh ternyata g sadar udah 1 jam lebih di pasar heuheu.

Tapi pas di posisi orang yang ditinggalkan ya beda rasanya, seolah ada ruang yang tiba tiba kosong karena penghuninya pergi, meninggalkan aku sendiri disini.. #halah. Expecting yg pergi lagi ngapain? Kemana? Aku kok di tinggal? Aku kok g diajak? Aku kan mau ikut juga.

Aah jd teringat episode beberapa hari lalu, waktu bue mau nganterin Rafiq, perjanjiannya adalah klo mas Raihan mau ikut nganter harus mandi pagi dulu, tapiiiii diingetin dan diajak berkali2  kok ya diem aja g bergerak malah iya iya tp sibuk sendiri. Jadii, resikonya pas waktunya nganterin Rafiq, Raihan g boleh ikut, daaan waktu tau mau ditinggal Raihan hebooh, mukanya itu kayak mau ditinggal ibu jauh entah kemana, tak ridho g mau berpisah sama ibu, whuiih melankolis dramatis dah, meski akhirnya si bue tega g ngajak Raihan, dan Raihan mereda setelah di kasih liat klo di freezer ada es buatan ibu :p (jadiii... ibu kalah sama es kriiim !! :p ).

Naah, lain lagi ceritanya beberapa hari kemudian Ayahnya bue datang ke rumah, lalu Raihan keukeuh pengen ikut ayah, pake langsung naik mobil segala

Ibu : klo mas Raihan pergi ibu jemput mas sama siapa?

Rehan : sendiri aja
Ibu : ih mas rehan gitu, ibu mau ke pasar loh mas g mau ikut
Rehan : engga
Ibu : ntar mas rehan bobo sama siapa klo g ada ibu
Rehan : sama ayah
Ibu : g ketemu ibu berhari hari gpp?
Raihan : gpp

Huwaaaaa... makjleb kan?? Langsung pengsan dah bue, demi buat ikut ayahnya jalan jalan keluar rumah mas Raihan rela ninggalin ibunya yang beberapa hari sebelumnya dia tangisi kepergiannya padahal ibunya cuma pergi sebentar doang.. eh hhmmm btw jadi Raihan nangis karena pengen sama ibu apa pengen naik motor yah??
Ah anggap aja karena bue pergi yak hahaha.

Eh jadi ini intinya apa? Heuheu intinya orang yang ditinggalkan biasanya lebih merasakan kesedihan dibandingkan orang yang meninggalkan, meski kesedihan itu akan hilang seiring dengan waktu entah itu diisi dengan kegiatan lain penghilang rasa sedih atau di suap dengan makanan kesukaan (es krim klo  versi Raihan mah), dan jika dilakukan secara terus menerus alias berulang otomatis dia akan merasa biasa dan lama lama g akan kerasa sedih karena value kehilangannya sudah berbeda, jadi ada atau g ada di tinggalkan atau engga ya g masuk dalam kategori hal yg bikin sedih.

Sedangkan yang meninggalkan porsi kesedihannya berbeda, karena sudah jelas dia yg memilih untuk meninggalkan, ada tujuan yang ingin di capai (naik mobil.ikut pae klo versi 2R mah), sudah jelas akan ada banyak aktivitas yang bakalan dikerjain sehingga space untuk kehilangan orang yg ditinggalkan bisa jadi lebih sedikit dibandingkan yang ditinggalkan.

Wallahualam bishawab begitulah kira kira pengamatan bue berdasarkan pengalaman ditinggal beberapa jam di malam minggu sama 2R hahaha , klo malam2 ditinggal pae mah sih udah biasa.. naaah tuh kan ini nyambung sama yg tadi di atas, tapi meski tetep suka kangen tapi level kehilangan dan kesepiannya udah menurun dibandingkan awal2 nikah, selain karena skrg yg nemeninnya juga ada 3 dan super heboh gimana mau kerasa kesepian coba ? :)).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar