Ketika marah sama suami

Siang tadi ada seorang temen via wa nanya

"Pernah ngerasa kesel bingits ga sama suami?"

Loh yah pernah, #bueManusiaBiasa :D

"Trus klo udah kesel harus gimana? Udah diomongin tp suami g ngerti2, jadinya dongkol"

Heuheu yes.. saya pernah ngalamin, dan sepertinya bukan cuma saya sama temen saya aja yg pernah ngalamin sebel sm suami. Beberapa temen yg curhatpun pernah ngalamin, dan klo liat jaman sekarang mah istri yg sebel.sama suami teh keliatan banyak.. kok tau bue? Heuheu abis klo ada status soal pernikahan terus tetiba banyak mahmud2 yg curcol mode ON soal suaminya di public space pulak dan dibaca banyak orang #miris.

Tapi ya begitulah namanya juga setengah agama nikah tuh yah, jd imposible klo ujiannya cuma ecek ecek. Kurang greget ateuh da pasti cobaaanya mangstab. Dimulai dari debu debu tipis sampai ke kerikil tajam dan batu batu besaar ujiannya teh.

Awalnya ketidak sepahaman, lalu muncul dongkol sebel, kemudian pikiran udah ga sejalan lebih baik pisah, cerai .. padahal ternyata triggernya sesuatu yg sebenernya bisa di cari solusinya. Bukan sok sok an cuma logikanya bue mah kitu, yg namanya cerai itu dibolehkan tp g disukai sm Allah, sok.siapa yg paling seneng klo kita ngerjain yg g disukain sm ALLAH??

Heuheu bukan sok sok ngasih nasehat pernikahan da saya mah, secara nikah baru 7 tahun menuju 8. Cuma klo nemu kondisi udah sebel bin bete bin kesel bin dongkol sm suami mpe bawaannya pengen nerkam sambil bendungan bocor super bocor a.k.a nangis nge huks huks biasanya sambil flashback tuh macem2 ingetan tentang apapun yg dikerjain suami yg pernah bikin saya kesel, sedih dongkol dan lain sajabana yg ibaratnya menabur garam di luka yg menganga sehingga episode nangisnya semakin cetar membahana lalu muncullah aah udah g kuat c mas mah gitu wae, mungkin kita udah g cocok mending pisah dll dll .. melankolis dramatis mode ON sinetron telenovela dengan saya tokoh utama penderita yang segera melakukan adegan pecahkan saja piringnya biar ramai. Belum lagi ngeliat si suami ternyata masih bisa tidur nyenyak sementara kita nangis, muncullah pikiran hiks dia udah g peduli lagi sama akuuh.

Hihi tapi itu saya dulu, heuheu lebay yah :D maklum emang aslinya melankolis, super sensitip and over thinking tea jadi semua di bikin rempong tralala trilili :p.

Tapi klo sekarang biar ga merana sendirian iyes sendirian karena most of the time yak ternyata saat kita para istri misuh misuh terkadang si suami ga ngeh, ga paham .. loh emang kenapa? Ngapain nangis2? Aku salah apa? Hehe mangkanya si suami kadang masih bisa enak tidur.. karena kata suami mah ngapain juga di pikirin? G penting dll dll.

Nah jadi sekarang klo lg episode pundung biar g rugi mending

1. Diem dulu, biasanya sih sambil dibarengi mulut cemberut pundung :D.

2. klo bisa wudu terus solat dan ngaji, kalo situasi g memungkinkan alihin dulu ke yg lain. Pokonya jgn sampai terjadi perang mulut antara istri vs suami di saat lg panas.

3. Take times trus inget inget sm kebaikannya suami. Lalu inget inget lagi apa yg udah kita kasih sm suami? Apa sudah yakin kita g ada salahnya sama.suami? Udah perfecto pisan kah kita jd istri sehingga g ngasih celah buat suami melakukan something wrong yg g sesuai keinginan kita?.

Intinya sih liat kelebihan suami dan inget kekurangan kita sendiri.

4. Yg paling mujarab inget inget aja, being a wife is our jihad.. ih iya kan? Yg namanya perempuan ladang nyari pahalanya kan di keluarganya sendiri, sama suami sm anak. Jangan mengedepankan ego cukup inget Allah Ridho ga klo kita begini begitu, klo kita begini begitu Allah seneng ga?

5. Klo udah mulai cooling down, bisa ngobrol tanpa emosi yg meledak barulah diobrolin tuh apa yg bikin kita emosi yg bikin kita complen sama suami. Tentunya klo sambil nyantai gitu sampai minum teh heuheu seperti iklan gitu deeh.. insyaAllah suami lebih bisa nerimanya tp teteeep berpegang teguh bahwa yg namanya cowo itu g mau disalahin :p, mengkoreksi tanpa menjatuh dan lain sebagainya gitu lah.

Klo saya sendiri sih biasanya lebih milih via chat or email.dulu klo emang panjang x lebar. Karena biasanya abis ngetik email.panjang gitu komplen sm.suami biasanya suka jadi nyadar diri sendiri.. karena dibaca ulang kan sebelum di kirim,  terus klo via tulisan lebih bisa ngerem klo tetiba kita terlalu emosional jd bisa ngedit kata2 yg dikira bisa memperovokasi sekuel peperangan suami vs istri.

Heuheu ini bukan postingan dari seseorang yg punya ilmu soal.pernikahan, psikologi atau pengalaman nikah more than 10 years yak. Ini cuma pengalaman bue berumah tangga selama 7 tahun

Tidak ada komentar:

Posting Komentar